™[Mari Mengenal Satwa Eksotik , Jangan Ragu Untuk Bertanya!!!]™

Memelihara Biawak (Varanus)

Kamis, 13 April 2017

Memelihara Biawak (Varanus)

Kalau ente ingin mempunyai peliharaan yang bisa di elus-elus, dimanja-manja, dibelai-belai dan lain lain, silahkan saja. Tapi sebaiknya jangan piara biawak. Sebelum mikirin megang-megang biawak, ada baiknya untuk tau tentang klasifikasi peliharaanmu dan bisa bersimpati dengan mereka

Jinak adalah kata-kata yang buruk. Segala sesuatu yang punya gigi bisa menggigit ente jika dia merasa marah, takut atau kaget.

Jitot (jinak total) pengen ketawa ngedengernya. ini hewan apalagi reptil karena dalam pikiran mereka yang dia tau hanyalah nge-sex (berkembangbiak) dan makan. kecualikalo ente pengen melihara yang jitot silahkan aja beli boneka, karena boneka ngga gigit dan bisa di elus-elus.

Intinya sih, klo bisa hindari yang namanya kegigit biawak apalagi yang ukurannya besar, karena yang pasti sih dapat menyebabkan rasa sakit yah, bisa makan biaya buat pengobatan, bikin stress biawaknya, dan lain sebagainya.

Ane bakalan ngasih tau dan ngasih solusi nih kenapa kemungkinan biawak bisa gigit:

1. Gigit karena Feeding Respon
Kalo ente bau kaya makanan dia, ente bisa aja dicium. Cuci tangan sebelum berinteraksi dengan biawak yang ente pelihara. Setelah interaksi jangan lupa cuci tangan lagi yah biar ngga sakit perut.
:Dearea:

Hand feeding bukan merupakan ide yang dapat direferansikan, tapi beberapa orang yang udah mengklaim punya hubungan cukup lama dengan biawaknya tetep melakukan itu. Kecelakaan bisa aja terjadi. Biawak ngegigit ente, itu udah pasti salah ente.
Solusi ane, berilah makan pada biawak menggunakan pinset ukuran 30cm.
nih ane kasih contohnya:






dan kalo ente gerak-gerakin tangan atau anggota badan lainnya di depan muka si biawak, ente bisa aja digigit. Biawak menggunakan mata dan lidah yang selalu menjulur keluar untuk mengetahui keadaan disekitar

2. Gigit karena takut, trauma atau stress
Manusia itu bagi biawak ukurannya gede banget dan mereka tau itu bisa membahayakan buat hidup mereka. Jadi mereka hanya akan gigit kalian sebagai pilihan terakhir. Insting mereka bilang kalau mereka berantem sama ente, mereka pasti kalah dan mereka bisa terbunuh. Umumnya biawak yang panik dan tersudut lebih dominan diem dan ngga begerak sama sekali, kadang-kadang mereka nutupin mata juga. Klo kamu tetep pegang dia dan belai kulitnya, si biawak merasa bahwa ente siap-siap mau bunuh dan makan mereka, maka mereka bisa nekat gigit karena mereka tau keadaan udah istilahnya “nothing to lose”. Dan ane rasa bukan hal yg bagus lah klo kita2 sampe kegigit, bisa-bisa kulit ente robek.
nih contoh pas tangan ane kegigit salva baby....

 Nyeri boss padahal masih baby wkwkwk......
alay yah 😂😂😂😂😂....

Biasanya ada pertanyaan dari orang yang baru melihara biawak, kenapa sih biawak itu ngga bisa loyal dan deket sama majikannya ?? :

Banyak jenis hewan peliharaan lain yang dihabitat aslinya ketika kecil dirawat, diajari, dan dilindungi oleh induknya. Akan ada perlakuan seperti dielus2, dimandiin (dijilatin), dan juga ada disiplin tertentu yang diterapkan di grup itu, baik grup kecil yg cuma terdiri dari anak sama induknya, atau grup besar seperti bapak, tante, kakek-neneknya sekalian. Nah oleh karena itu, ketika anaknya misalkan dipisahkan dari grup mereka (spesies) mereka, ketika mereka didatangkan pada manusia, mereka akan oke-oke aja menerima perlakuan penuh kasih sayang kita ke mereka selama mereka menilai kita baik ya.

Biawak ngga punya sikap loyal buat siapapun. Mereka ngga punya kepentingan untuk nyenengin makluk lain kecuali dirinya sendiri. Biawak ente ngga bakal pernah mikir untuk melakukan hal-hal yang sekiranya bisa nyenengin majikannya, mereka sbenernya ngga peduli klo ente seneng mereka jinak, lemot dan sbagainya. ente mau seneng lah, sedih lah, mereka ngga mikirin.

Biawak netes dari telur. Tugas induknya hanya melindungi sarangnya untuk memastikan telurnya aman sampai netes, tapi yah udah cukup sampe itu aja. Sesaat setelah mereka netes ke dunia, mereka hidup untuk dirinya sndiri. Mereka udah tau klo ibunya laper, bahkan mereka bisa dimakan sama ibunya sendiri. Mereka taunya klo ada yg lebih kecil dari mereka itu bisa jadikan makanan, klo ada yg lebih gede dari mereka ya mereka yg jadi makanan, Gitu aja kok repot. Belaian kasih sayang juga mereka tau, baik hanya bila pada biawak lain yang sejenis dengan mereka dan berlawanan jenis kelamin. Itulah yg mereka tau lewat insting.

Di pikiran biawak, mahluk satu satunya yang tertarik ama doi ya cuma pemangsa yang mau makan dia. Beberapa biawak akan oke-oke aja jika dibelai-belai klo ente emang maksa. Tapi inget, sebenarnya mereka ngga bakalan ngerti apa arti elusan kasih sayang, itu juga ngga mikirin dia suka apa ngga suka untuk dibelai. Mereka keliatan nurut-nurut aja ya karena emang mereka terdominasi oleh kita, secara kita lebih gede kuat dan pinter dibanding mereka kan, betul?......... Biawak gasuka dipegang kalo itu emang maunya kita yang megang, tapi kalo emang dari merekanya yang pengen disentuh, mereka akan oke-oke aja digarukin siapa tau emang ada bagian badannya yang gatal. wkakakakak 😃😃😃😄😅

Ente bisa diterima kalo emang ente mampu buktiin ke mereka bahwa ente bukan ancaman atau predator baginya, ente hanya mahluk lain yang berbagi teritori dengan mereka. Ente bahkan bisa membangun hubungan dengan mereka kalo emang ente bisa memperlakukan mereka sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Bacaan tentang hungungan dengan mereka bisa ente lihat dalam postingan akun facebook penulis. klik disini aja biar cepet Building Trust Savanah Monitor.
atau dalam versi youtube Building Trust Varanus.

Dalam pengalaman penulis, biawak mempunyai ingatan panjang yang cukup akurat. Cara standar buat jinakin biawak adalah dengan “megangin mereka sampe mereka berhenti berontak atau mau diam saat dipegang”. Tambahan dari ane pribadi tentang hal ini, untuk kasus di Indonesia yah seperti yang kita dah sering denger aja misalnya dengan sering handle (pegang-pegang, gendongin, pelukin, dan sebagainya), dengan diceburin ke air es biar si doi berenang sampe cape dan anteng dilanjutkan pulak dengan handling yang maksa, makin klenger tuh nyambek bruakkakak 😄😄. Coba deh ente bilang atau kasi masukan ke orang yang lagi jinakin pets tapi yg mamalia dengan cara model gini, atau ente coba bilang ke temen ente yang suka jinakin biawak dgn cara kaya gini, “broh, musang ane biar jinak ane pegang-pegang gini terus aja kali ya apa perlu ane ceburin juga ke air sampe cape siapa tau bisa jinak kaya biawak ente”. Kemungkinan besar jawaban mereka adalah "jangan" atau yang intinya cara seperti itu ngga bisa diterapkan ke mamalia. Pengecualian ini menurut penulis termasuk hal yang idiot.

Cara seperti ini memang berhasil untuk beberapa biawak, tapi untuk alasannya sama sekali salah. Biawak ente bakal kehilangan rasa takut karena semangatnya udah hancur. Mereka akan hidup akan tetapi jiwanya sekarat (yaaaaelah bahasaneee broooh). Menurut ente hidup yang kaya bagaimana coba kalo hidup penuh dengan rasa takut pada mahluk asing, hidup jadi ngga berasa “hidup” kan?? Si biawak bakal jadi CUEK ama yg lu lakuin karena mereka emang udah gapunya pilihan, bukan karena doi suka sama ente. Biawak menginginkan jiwa yang bebas, sehingga klo memungkinkan tetep harus dijaga jiwanya yang seperti itu. So, intinya sih berperikehewananlah. Terapkan cara menjinakan dengan teori building trusting (membangun kepercayaan). oke brader 😁😁

Udah dulu ah...
Sekian yang dapat penulis publikasikan mengenai memelihara biawak semoga dapat bermanfaat untuk keeper varanus yang membaca.....
Wassalam... WR.WB

Penulis: Hilmi Fauzin Nabil Ali

Semua binatang buas, seperti biawak apabila kita merawatnya dengan sepenuh hati maka bisa dijadikan hewan peliharaan yang eksotis dan menggemaskan.

Creatif By : admin | Belajar Mengenal Varanus

Terimah Kasih telah membaca artikel --> Memelihara Biawak (Varanus). Yang ditulis oleh Admin . Jika anda ingin sebarluaskan artikel ini, mohon sertakan sumber link asli. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. Trimakasih
comments