™[Mari Mengenal Satwa Eksotik , Jangan Ragu Untuk Bertanya!!!]™

Varanus Niloticus

Kamis, 13 April 2017

Varanus Niloticus

Nil Monitor (Varanus niloticus) adalah anggota besar dari keluarga biawak (Varanidae) ditemukan di seluruh penghujung Afrika tapi absen dari barat dimana digantikan oleh Varanus stellatus. Nama umum lainnya termasuk small-grain lizard, water leguaan atau river leguaan (Leguan, leguaan, dan likkewaan berarti biawak dalam bahasa Inggris Afrika Selatan, dan dapat digunakan secara bergantian).

Monitor Nil dapat tumbuh menjadi sekitar 120-220cm, dengan spesimen terbesar mencapai 244cm.  dan bobot dapat mencapai kirang lenih 50kg. Tapi spesies ini beratnya agak kurang daripada rata-rata monitor batu bulkier. Mereka memiliki tubuh berotot, kaki kuat, dan rahang kuat. Gigi mereka yang tajam dan menunjuk pada hewan remaja dan menjadi tumpul dan pasak-seperti pada orang dewasa. Mereka juga memiliki cakar tajam yang digunakan untuk memanjat, menggali, pertahanan, atau merobek-robek mangsanya. Seperti biawak pada umumnya biawak ini bercabang lidah, dengan sifat penciuman sangat maju. Monitor Nil memiliki cukup mencolok, tetapi variabel, dan pola warna kulit mereka adalah coklat keabu-abuan di atas dengan kuning kehijauan pembatasan pada ekor dan besar, berwarna kuning kehijauan bintik roset seperti di punggung mereka dengan titik kecil kehitaman di tengah tenggorokan dan undersides mereka adalah oker kuning untuk krim-kuning, sering dengan samar pembatasan.

Lubang hidung mereka ditempatkan tinggi pada moncong mereka, menunjukkan biawak suka hidup dan memburu mangsa di air. Mereka juga pendaki yang baik dan pelari cepat di darat.
Monitor Nil memakan ikan, siput, katak, telur buaya atau buaya baby, ular, burung, mamalia kecil, serangga, dan bangkai hewan yang telah mati. Mereka juga reptil terbesar kedua di sungai Nil.


 Sumber: google

Biawak Nil berasal dari Afrika dan spesies didistribusikan di seluruh wilayah tengah dan selatan benua itu, termasuk Sudan dan sebagian dari pusat Mesir sepanjang sungai Nil. Mereka tidak ditemukan di salah satu daerah gurun Afrika, namun, karena mereka berkembang di sekitar sungai. Mereka juga diperkenalkan ke California, di mana mereka tidak invasif dan tidak memiliki dampak negatif yang dikenal.

Biawak Nil juga sangat digemari dikalangan pecinta reptil untuk hewan peliharaan. Bahkan di benua eropa para hobies sudah dapat mengembangbikan biawak ini dan yang penulis ketahui belum masih belum ada morph dari biawak ini.

Cukup sampai disini yah penjelasan mengenai Varanus Niloticus yang dapat penulis publikasikan.
semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasannya.
Trimakasih......

Penulis: Hilmi Fauzin Nabil Ali

Creatif By : admin | Belajar Mengenal Varanus

Terimah Kasih telah membaca artikel --> Varanus Niloticus. Yang ditulis oleh Admin . Jika anda ingin sebarluaskan artikel ini, mohon sertakan sumber link asli. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. Trimakasih
comments